Wednesday

celoteh kau

hatinya yang sadis sangat
bukan kaca bukan besi lagi
yang mudah pecah mudah lebur
hanya coletan arang
yang hitam pekat
malap.

dia berani bilang tentang dosa pahala
berani mengaburi hidup dengan celoteh dia
dia tahu dia sedang dibenci
merata dia dicaci
aku benar aku benar
sendiri kau puji.

kita tak buat kerja tuhan sayang
sehina dia
diherdik kau
kami semua nampak bukan buta
dosa kita merata.

hari ini hari kau
esok hari kami.

7 comments:

Fiq said...

terbaik dari ladang.
nice one!

Sloeko loe said...

dapat rasa. =)

Q said...

fiq,sloeko :thnks kawan :)

Q said...

cerita ini cerita benar, tentang seorang yg rasa dirinya dewa, sadis sgt.

hiro said...

mau jd kawan juge,

Q said...

hiro: hai!

Burung Hantu said...

siapa hai Cik Q?