Wednesday

dan mungkin aku salah dimata dia
mungkin dan pasti.

memang aku begini.
bukan diajar bukan belajar untuk berontakkan hak
cuma jangan bermain disisi lorong hak aku
tolong.
kau tahu bukan? tumbuhan menjalar tepi jalan pun ada perasaan
bukan akal. ya kalau lahir suara dari hati tentu kau tahu keluh dia hari hari
terbiar, tak berganti.

aku tak sanggup lagi.
kau biasakan aku dengan dendam-hina
tak, ini bukan aku.
banyak aku beralah
banyak.
sikit kau tak berterima kasih
sadis belaka.
aku kah kejam

dia selalu perihal aku tentang masalah dia
katanya aku sudah kuat, maafkan dia.
memang kadang aku nampak tenang, kabur.
siapa tahu diam aku didalam bagaimana.
sabar tiada had sayang.



aku mahu damai. atau kau pilih untuk masih jadi diri kau yang aneh, silakan.... keluar!

No comments: